Tak Bisa Diakses, Tokopedia dan Bukalapak Kena Hack

by

TeknoKecirit – Situs jual beli online Tokopedia dan Bukalapak tengah bermasalah. Kedua website yang beralamat di www.tokopedia.com dan www.bukalapak.com tidak bisa diakses. Padahal kedua situs itu termasuk paling banyak penggunanya, baik penjual maupun pembeli online di Indonesia.
Keterangan dalam laman Tokopedia menyebutkan bahwa situs tersebut sedang dalam perbaikan. “Dalam upaya kami meningkatkan kualitas layanan, Tokopedia saat ini sedang melakukan maintenance,” tulis pihak Tokopedia dalam

situsnya.

“Selama masa maintenance, Tokopedia tidak dapat diakses untuk sementara waktu. Mohon maaf atas ketidaknyamanannya. Terima kasih atas pengertiannya,” sambungnya.

Sementara laman Bukalapak tidak bisa diakses sama sekali. Sejauh ini belum ada keterangan lebih lanjut dari kedua marketplace terbesar di Indonesia tersebut. Termasuk apakah situs Tokopedia dan Bukalapak terkena serangan dari penjahat siber.

Pembobolan itu dilakukan melalui fitur upload gambar dalam ketiga situs tersebut.
Namun, pembobolan tersebut, seperti diakui dalam blog pribadi yang beralamat di blog.hrdn.us, bukanlah untuk tindakan merusak.

Setelah menemukan celah, menjajal membobolnya dan berhasil, dia hanya mendokumentasikan berbagai hal terkait kelemahan itu.

Celah keamanan yang berada di fitur upload itu terkait dengan alat pemrosesan gambar bernama ImageMagick.
Seperti diketahui, beberapa bulan lalu seorang bernama Nikolay Ermishkin menemukan sejumlah cacat pada alat pemrosesan tersebut dan menamainya sebagai “ImageTragick”.
ImageMagick memungkinkan seseorang mendapatkan hak akses penuh ke server, misalnya melihat informasi penting, seperti akun dan password pengguna.

Dokumentasi celah keamanan itu pun akhirnya diserahkan Herdian pada Tokopedia, Bukalapak, dan Sribu pada Juni lalu dan langsung mendapat respons dari masing-masing situs.

Berdasarkan informasi tersebut, ketiga situs tersebut langsung menutup celah keamanan yang dilaporkan Herdian.
Dikutip KompasTekno, Rabu (20/7/2016) dari blog Herdian, Bukalapak juga merespons laporan dengan memberi ucapan terima kasih kepada Herdian berupa uang Rp 15 juta, Tokopedia memberikan sertifikat dan uang Rp 10 juta, sedangkan Sribu mengucapkan terima kasih.

Dokumentasi celah keamanan itu pun akhirnya diserahkan Herdian pada Tokopedia, Bukalapak, dan Sribu pada Juni lalu dan langsung mendapat respons dari masing-masing situs.

Berdasarkan informasi tersebut, ketiga situs tersebut langsung menutup celah keamanan yang dilaporkan Herdian.

Dikutip KompasTekno, Rabu (20/7/2016) dari blog Herdian, Bukalapak juga merespons laporan dengan memberi ucapan terima kasih kepada Herdian berupa uang Rp 15 juta, Tokopedia memberikan sertifikat dan uang Rp 10 juta, sedangkan Sribu mengucapkan terima kasih.

Soal keberadaan hadiah seperti ini dibenarkan oleh CEO Tokopedia William Tanuwijaya dan CEO Bukalapak Achmad Zaky. Menurut mereka, laporan terkait celah keamanan memang memiliki penghargaan tersendiri.

“Kami memang menghargai laporan yang sifatnya vulnerability bug. (Rewards yang diberikan) bervariasi, sesuai dengan tingkat vulnerability yang dilaporkan,” ujar William saat dihubungi KompasTekno.

Adapun Zaky, saat dihubungi terpisah, mengakui keberadaan celah keamanan yang ditemukan oleh Herdian. Celah tersebut pun sudah ditutup dan pria yang menemukannya diganjar hadiah sekaligus direkrut menjadi karyawan Bukalapak.

“Benar (ada vulnerability dan hadiah untuk pelapornya). Bahkan Google dan Facebook juga punya vulnerability juga kan, kadang-kadang. Ya hacker kan ada yang baik dan jahat, kalau yang baik tentu laporan,” ujarnya.

“(Soal hadiah) kalau yang nilai bug-nya major, kita bisa berikan penghargaan,” imbuhnya.

The post Tak Bisa Diakses, Tokopedia dan Bukalapak Kena Hack appeared first on Informasi Update Teknologi.

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *