Inilah Sejarah Dan Penyebab Perang Diponegoro Melawan Penjajah Belanda

by
Sejarah Perang Diponegoro – Siapa yang tak kenal dengan Pangeran Diponegoro, sosok hero nasional yang merupakan keturunan raja Mataram Islam. 

Pangeran Diponegoro juga berperang melawan penjajah pada masanya. Bahkan, pertempurannya pun sangat menawan dengan seni administrasi perang gerilyanya. Dan berikut ini artikel mengenai sejarah Perang Diponegoro dan faktor-faktor penyebabnya. Semoga artikel ini bermanfaat untuk kalian yang sedang mencari acuan informasi mengenai perang Diponegoro. Selamat membaca.

Mengenal Siapa Pangeran Diponegoro

Pangeran Diponegoro pada masa kecilnya mempunyai nama Ontowiryo. Beliau dilahirkan di Yogyakarta tanggal 11 November 1785. Beliau yakni merupakan putra dari Sultan Hamengku Buwono III. Semasa kecil, Diponegoro banyak menerima pendidikan agama Islam, keprajuritan serta kepahlawanan. Selain itu juga diajarkan budi pekerti, cinta  sesama manusia, cinta bangsa dan cinta tanah air.
 Siapa yang tak kenal dengan Pangeran Diponegoro Inilah Sejarah dan Penyebab Perang Diponegoro Melawan Penjajah Belanda
Berkat pendidikan sang nenek buyutnya, Pangeran Diponegoro menyadari bahwa kemerosotan bangsa dan negara yakni akhir ulah penjajahan Belanda. Alasan lain yang memacu Pangeran Diponegoro melaksanakan perlawanan terhadap Belanda sangat banyak. Kerajaan Mataram yang  besar terpaksa dipecah menjadi 4 kerajaan kecil alasannya campur tangan Belanda, yang terdiri atas:
  1. Kerajaan Yogyakarta, 
  2. Kerajaan Surakarta, 
  3. Kerajaan Paku Alam, dan 
  4. Kerajaan Mangkunegaraan. 

Bahkan Sang Patih Kerajaan Yogyakarta dikala itu, Danureja IV mendukung Belanda. Ia turut serta dalam memeras rakyat. Pangeran Diponegoro tidak menyukai  patih kerajaan tersebut. Kemarahan Pangeran Diponegoro terhadap Belanda semakin memuncak pada dikala Patih Danureja IV, suruhan dari Daendels memasang pathok di atas tanah milik Pangeran Diponegoro di Tegalejo. Hal itu dilakukan tanpa  izin kepada Pangeran Diponegoro terlebih dahulu.

Penyebab Utama Perang Diponegoro

Penyebab utama dari perang Diponegoro yakni insiden yang terjadi tahun 1825. Saat itu, Belanda membangun jalan tanpa seizin Diponegoro. Belanda sengaja memasang patok-patok pada tanah leluhur Diponegoro tanpa ada ijin. 
Lalu Diponegoro segera memerintahkan pengikutnya yang berjulukan Patih Danureja IV untuk segera mencabuti patok-patok tersebut. Rakyat Yogyakarta pun sudah siap menghadapi kemarahan Belanda.
Akhirnya benar apa yang diperkiraan Diponegoro.

Belanda murka dan mengerahkan serdadu untuk sanggup menangkap Diponegoro. Bahkan pada tanggal 20 Juli 1825, Belanda mengirim pasukan untuk menyerang markas Diponegoro di Tegalrejo. Kampung tersebut dihancurkan dengan dibakar dan direbut oleh Belanda. Tetapi Pangeran Diponegoro dan pengikutnya telah menciptakan benteng pertahanan baru. 
Tempat tersebut tak jauh dari kota Yogyakarta, yaitu di Goa Selarong. Di goa inilah Pangeran Diponegoro mengatur dan menyusun siasat komando perlawanan. Diponegoro pun mengumandangkan berkobarnya  Perang Jawa
Perlawanan melawan Belanda ini menjalar di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Ada lima belas pangeran keraton Yogyakarta bersatu mendukung Diponegoro. Belanda pun terjepit. Berbagai rayuan Belanda tidak satupun digubris tentara Diponegoro.
Pada tahun 1829, Belanda menangkap Kyai Maja. Beliau merupakan salah satu panglima perang Diponegoro. Kemudian disusul penangkapan Pangeran Mangkubumi, dan panglima Sentot Ali Basyah Prawiryodirjo.

Pangeran Diponegoro Ditipu Belanda

Pada bulan Maret tahun 1830, Diponegoro diajak berunding. Tempat negosiasi di Magelang, Jawa Tengah. 
Ternyata negosiasi ini hanya sebagai jalan tipu budi kancil belaka. Pada dikala berunding tersebut, Diponegoro ditangkap dan diasingkan ke Manado, lalu dipindahkan ke Makasar. Akhirnya Diponegoro pun wafat pada tahun 1855 di Makasar.
Demikian artikel mengenai Sejarah dan Penyebab Perang Diponegoro Melawan Penjajah Belanda.
Semoga bermafaat, silahkan share kepada teman kalian kalau memang artikel blog ini bermanfaat.

loading...